Jumat, 30 Desember 2011

berawal dari sebuah kritik

tadi malem gue dan nadia main kekontrakan iqbal yaaa sangat tumben sekali malem ini dikontrakan kita ngomongin hal yang sangat serius. awal mulainya kita ngomong serius karena gue lagi cerita orang yang waktu itu lagi deketin gue dan tiba2 dia menjauh karena gue kritik hahaha. karena bahas hal itu akhirnya kita bertiga nyoba minta dikritik oleh satu-satu orang dan kita gaboleh sakit hati denger kritikanya. oke gue akan bahas hasil kritikan buat gue aja ya dari nadia dan iqbal. mereka ngeritik kalau gue belom bisa nemuin jati dirilah dan gue belom dewasa masih suka plin-plan sama keputusan yang gue ambil, dan gabisa hidup tanpa bbman. kalo yang gue belom dewasa dan gue masih plin-plan gue bisa terima emang bener gue ngerasa hidup gue masih terlalu bocahlah dan gue orang yang sangat plin-plan. tapi kalo masalah gabisa lepas dari bbman gue sangat menolak itu gue sering matiin hp karena males bales bbm atau bales sms mereka gatau aja ya boo.

pulang dari kontrakan semaleman gue mikir gimana harus ngerubah gue supaya lebih dewasa kalo kata iqbal " bentar lagi lo kepala 2 tikkkk" okeee setelah gue pikirkan ya kedewasaan emang ga langsung muncul gitu aja butuh proses ya. dulu gue pernah bilang sama seseorang "aku gabisa bersikap dewasa emg aku orangnya kaya gini " terus dia jawab "kamu gapapa sikap kamu kaya anak kecil gini emang ciri khas kamu kaya gini yang penting pikirannya dewasa yaa". oke gue akan mencoba berfikir secara bapak-bapak eh salah berpikir secara dewasa.

1 komentar:

  1. dewasa dateng sendiri seiring bertambahnya pengalaman hidup.. :)

    BalasHapus